Cloud Native dan Keunggulannya

Dewasa ini, adopsi teknologi cloud menjadi suatu hal yang banyak dilakukan oleh perusahaan. Seiring dengan perkembangannya, teknologi cloud ini bukan lagi mengandalkan pada konsep cloud secara konvensional atau yang biasa disebut dengan cloud enabled, akan tetapi lebih menekankan pada cloud native. Berdasarkan pada hasil survei dari Global Tech Outlook 2021 menyatakan bahwa sebanyak 45 persen responden Asia Pasifik berencana memindahkan workload mereka ke dalam teknologi cloud native. Lantas apa itu cloud native? Apa yang membedakannya dengan cloud enabled? Kemudian apa saja keunggulan-keunggulan dari cloud native tersebut?

 

Cloud Native

Menurut Christian Posta yang merupakan Chief Architect dari RedHat mengatakan bahwa cloud native adalah suatu adjective yang menggambarkan aplikasi, arsitektur, platform maupun infrastruktur, serta berbagai proses yang bersama-sama membuatnya ekonomis untuk bekerja dengan cara yang memungkinkan kita untuk meningkatkan kemampuan dalam merespons perubahan dengan cepat serta disaat yang bersamaan juga mampu mengurangi ketidakpastian.

 

Cloud native ini juga dapat disebut sebagai suatu arsitektur pengembangan software yang memanfaatkan teknologi cloud computing untuk meningkatkan kapasitas, skalabilitas, fleksibilitas, serta fungsionalitas suatu perusahaan. Sederhananya, cloud native dapat menjadi wadah untuk mengembangkan aplikasi tanpa mengganggu performa aplikasi yang digunakan oleh end-user atau pengguna. Lebih lanjut, teknologi cloud native ini dapat memberdayakan suatu organisasi termasuk institusi bisnis untuk membangun dan menjalankan aplikasi yang mampu diskalakan dalam lingkungan modern dan dinamis seperti cloud public, private, maupun hybrid.

 

Traditional vs Cloud Native: Apa Bedanya?

Pada bagian awal, telah disinggung bahwa banyak perusahaan yang sudah melakukan migrasi dari yang sebelumnya menggunakan cloud enabled atau traditional cloud menjadi menggunakan teknologi cloud native. Hal ini didasarkan pada efektivitas dan efisiensi yang teknologi ini berikan. Berikut ini merupakan perbandingan antara penggunaan traditional dengan cloud native.

 

Cloud Native

Sumber: The Path to Cloud Native Application: 8 Steps to Guide your Journey., Red Hat whitepaper

 

Pengembangan dan Pengiriman Aplikasi Tradisional

Ada banyak aplikasi yang menjalankan dasar-dasar dari kegiatan operasional bisnisnya dirancang dengan minimnya pertimbangan pengalaman digital. Dengan dicirikan oleh rentang hidup yang panjang, mereka dibangun sebagai monolitics yang dipasangkan secara erat, dibangun selama periode waktu dengan spesifikasi yang terdefinisi dengan baik yang sering ditentukan jauh sebelum pengiriman. Pendekatan pengembangan ini sebagian besar bersifat berurutan, mencakup periode waktu yang lama, serta baru-baru ini dikombinasikan dengan praktik semi-agile. Tahapan pengembangan aplikasi, pengujian, kepatuhan keamanan, penerapan, dan manajemen diisolasi ke dalam area fungsional dengan tim, peran, dan tanggung jawab yang berbeda, dengan aliran komunikasi linier antar pihak. Tahapan-tahapan aplikasi tersebut dibangun sebagai aplikasi besar dan bersifat multifungsi, yang digabungkan secara erat, dimana pengguna antarmuka, berbagai layanan aplikasi, kode untuk mengakses data, dan komponen lainnya digabungkan dalam satu aplikasi, terlepas dari lingkungan teknologinya. Sebagai contoh aplikasi e-commerce yang dibangun sebagai monolith yang digabungkan secara erat umumnya akan mencakup semua fungsi untuk pengguna antarmuka  web, katalog produk, shopping cart, rekomendasi produk, peringkat dan ulasan produk, sistem pembayaran, dan komponen lain yang diperlukan untuk membuat pembelian di situs web e-commerce— semuanya dalam satu aplikasi. Untuk sebagian besar aplikasi tradisional, infrastruktur telah disiapkan sebelumnya untuk suatu peak capacity yang diperlukan dalam suatu aplikasi, dan scaling dapat dicapai dengan meningkatkan kapasitas perangkat keras server melalui vertical scaling.

 

Pengembangan dan Pengiriman Aplikasi Cloud Native

Dengan fokus pada kecepatan untuk pasar, pengembangan aplikasi cloud native membutuhkan pengembangan yang lebih agile, layanan dan berbasis API serta pendekatan penyampaian yang berkelanjutan. Kemampuan ini didukung oleh kolaborasi DevOps di seluruh tim pengembangan dan pengiriman, arsitektur yang lebih modular, dan infrastruktur fleksibel yang dapat melakukan scaling secara horizontal sesuai permintaan, mendukung berbagai lingkungan, dan menawarkan portabilitas aplikasi. Dengan fleksibilitas dan agile yang ditawarkan oleh teknologi cloud modern, organisasi ingin memindahkan aplikasi tradisional ke lingkungan cloud untuk memanfaatkan agile dan kapasitas komputasi sesuai permintaan yang lebih besar.

 

Akan tetapi, banyak kemampuan operasional yang dibangun ke dalam platform tradisional bersifat usang dan tidak diperlukan di lingkungan cloud, atau hanya disediakan dan dioperasionalkan oleh lingkungan cloud itu sendiri. Lingkungan cloud menyederhanakan pengelolaan siklus hidup host, serta membantu organisasi memanfaatkan prinsip infrastruktur yang tidak dapat diubah dan menyesuaikan host dengan kebutuhan instans aplikasi tunggal. Jalur ke aplikasi cloud native dapat bervariasi menurut organisasi. Hanya membuat layanan mikro tidak mengarah pada kualitas layanan dan frekuensi pengiriman yang dibutuhkan oleh bisnis digital. Demikian juga, hanya mengadopsi alat yang mendukung pengembangan tangkas atau otomatisasi TI tidak akan mengarah pada peningkatan kecepatan pendekatan cloud native. Sebaliknya, itu adalah kombinasi dari praktik, teknologi, proses, dan pola pikir yang akan menentukan kesuksesan.

 

Lantas apa saja keunggulan-keunggulan dari menggunakan teknologi cloud native?

  1. Cloud native dapat menjadi sebuah wadah untuk mengembangkan aplikasi tanpa harus mengganggu performa suatu aplikasi yang digunakan oleh end-user atau pengguna.
  2. Teknologi ini mampu memberikan respon pada setiap kali perubahan termasuk penambahan berbagai fitur maupun fungsi-fungsi baru yang dilakukan oleh tim teknis secara cepat.
  3. Cloud native juga secara tidak langsung dapat memisahkan aplikasi bersama dengan runtime environment masing-masing melalui fungsi container yang dimilikinya. Dengan begitu, apabila aplikasi dipindahkan ke database atau environment lain, fungsionalitas aplikasi tetap berjalan dengan baik.
  4. Fungsi Container yang dimilikinya juga memungkinkan perusahaan untuk memperbarui aplikasi secara mikro layaknya patch pada sistem operasi
  5. Cloud native juga dapat menggabungkan semua sumber daya yang dimiliki perusahaan.

Dengan berbagai keunggulan-keunggulan yang dimilikinya, teknologi cloud native ini menjadi pilihan untuk kegiatan bisnis dari berbagai industri. Mulai pengalaman cloud native Anda dengan layanan infrastruktur yang handal dari Datacomm Cloud di Cloud Hosting Indonesia.

 

Sumber:

  1. Caldato, Claudio., (2020). “Cloud Native for the Enterprise”., O’Reilly Media, Inc. USA.
  2. Grid.id
  3. The Path to Cloud Native Application: 8 Steps to Guide your Journey., Red Hat whitepaper
  • Virtualisasi Cloud Computing
    Virtualisasi Cloud Computing Adalah Virtualisasi merupakan sebuah proses abstraksi yang mengacu pada proses abstraksi yang berasal dari sumber daya computer, dimana teknik yang dilakukan adalah menyembunyikan karakteristik fisik serta mengubahnya …
  • Cloud Native dan Keunggulannya
    Dewasa ini, adopsi teknologi cloud menjadi suatu hal yang banyak dilakukan oleh perusahaan. Seiring dengan perkembangannya, teknologi cloud ini bukan lagi mengandalkan pada konsep cloud secara konvensional atau yang biasa …
  • Cloud Indonesia di New Normal
    Cloud Indonesia di masa New Normal Setelah lebih kurang 2 tahun lamanya “terkurung” akibat pandemi COVID-19, akhirnya pada tanggal 25 Mei 2022, Datacomm Cloud Business kembali menggelar acara seminar tatap …
  • Peluang Cloud Ecommerce
    Mengenal IaaS dan spesifikasinya Infrastructure as a Service (IaaS) merupakan salah satu jenis layanan komputasi awan yang mana seseorang bisa mendapatkan beberapa sumber daya komputasi, penyimpanan, serta jaringan dalam suatu paket …
  • Arsitektur Cloud
    Teknologi Cloud Computing memiliki peran yang signifikan untuk proses bisnis di era digitalisasi seperti sekarang dan juga masa depan. Teknologi ini menyentuh setiap bagian dari kehidupan kita saat ini, menawarkan banyak keuntungan …