Pengertian Private Cloud

private cloud

Private Cloud adalah salah satu jenis dari Cloud Computing yang memiliki kelebihan hampir sama dengan Public Cloud, yaitu scalability dan self service namun arsitekturnya bersifat pribadi. Tidak seperti Public Cloud yang memberikan layanan ke multiple organization, private cloud mempunyai tujuan untuk memenuhi kebutuhan single organization.

Bagaimana cara Kerja Private Cloud ?

Private Cloud Services merupakan single-tenant environment, artinya organisasi yang menggunakan layanan private cloud services tidak berbagi resource dengan organisasi (penyewa) lain. Resource tersebut dapat di-host dan dikelola dengan berbagai cara. Private Cloud services bisa saja memiliki resource dan infrastruktur yang sudah ada di Data Center organisasi tersebut atau pada infrastruktur baru yang disediakan oleh pihak ketiga. Dalam beberapa kasus, single-tenant environment diaktifkan hanya menggunakan virtualization software. Sedangkan dalam kasus lain, private cloud dan resourcenya disediakan hanya untuk satu user atau penyewa.

Ketahui Juga “Model Infrastruktur Cloud : Public Cloud vs Private Cloud vs Hybrid Cloud “

Private cloud services merupakan salah satu dari tiga model umum untuk cloud deployment dalam sebuah organisasi : publik, private dan hybrid ( ada juga multi-cloud yang merupakan kombinasi dari ketiganya). Ketiga model tersebut berbagi elemen dasar secara umum dari insfrastruktur cloud services. Sebagai contoh, semua cloud services membutuhkan system operasi (OS) untuk berfungsi. Namun, berbagai software – termasuk virtualisasi dan container software – yang ditumpuk diatas sebuah sistem operasi merupakan apa yang menentukan bagaimana cloud akan berfungsi, dan sekaligus membedakan tiga model utama tersebut.

Private cloud vs. public cloud

Public Cloud Services merupakan pihak ketiga (provider) yang independen, seperti Datacomm Cloud Business yang memiliki dan mengelola sumber daya komputasi yang dapat diakses oleh berbagai pelanggan melalui jaringan internet. Pengguna Public Cloud berbagi sumber daya ini, atau yang lebih dikenal dengan istilah multi-tenant environment.

Private Cloud Services sering digunakan ketika public cloud dianggap tidak sesuai atau tidak memenuhi kebutuhan bisnis. Misalnya, Public cloud services mungkin tidak menyediakan level of service availability atau uptime yang dibutuhkan oleh sebuah organisasi. Dalam kasus lain, resiko menjadi tuan rumah (host) bagi sebuah misi yang critical di public cloud services mungkin melebihi dari toleransi resiko sebuah organisasi, atau mungkin ada masalah keamanan atau peraturan terkait dengan penggunaan multi-tenant environment. Dalam kasus ini, suatu perusahaan dapat memilih untuk berinvestasi dalam private cloud untuk merealisasikan manfaat dari cloud computing, sambil mempertahankan total control dan kepemilikan environment-nya.

Namun, public cloud memang memiliki kelebihan. Public cloud services menawarkan peluang untuk menghemat biaya melalui penggunaan komputasi sebagai “Utilitas” – pelanggan hanya membayar resorce yang mereka gunakan. Hal ini juga bisa menjadi model yang lebih sederhanan untuk diterapkan karena provider menangani sebagian dari tanggung jawab infrastruktur.

Ketahui Juga “Mengenal Apa itu Hybrid Cloud”

Private cloud vs. Hybrid Cloud

Hybrid cloud adalah model cloud dimana private cloud terhubung dengan infrastruktur public cloud, yang memungkinkan organisasi mengatur beban kerja di kedua lingkungan. Dalam model ini, public cloud secara efektif menjadi perpanjangan dari private cloud untuk membentuk cloud tunggal yang seragam. Deployment hybrid cloud  membutuhkan tingkat kompatibilitas yang tinggi antara perangkat lunak dan layanan yang mendasarinya yang digunakan oleh public cloud dan private.

Model ini dapat memberikan bisnis dengan fleksibilitas yang lebih besar daripada private atau public cloud karena memungkinkan beban kerja untuk berpindah antara private cloud atau public ketika kebutuhan komputasi dan biaya berubah.

Hybrid cloud cocok untuk bisnis dengan beban kerja yang sangat dinamis, serta bisnis yang menangani pemrosesan data yang besar. Dalam setiap skenario, bisnis dapat membagi beban kerja di antara cloud untuk efisiensi, mendedikasikan beban kerja yang sensitif host ke private cloud, dan tugas komputasi terdistribusi yang lebih spesifik dan lebih spesifik ke public cloud. 

Sebagai imbalan atas fleksibilitasnya, model hybrid mengorbankan sebagian total control private cloud dan beberapa kesederhanaan dan kenyamanan public cloud.

Ketahui  Juga ” Apa Itu Cloud Computing dan Bagaimana Cara kerjanya”

Kelebihan Private Cloud

Keuntungan utama dari private cloud adalah pengguna tidak berbagi resource. Karena sifatnya yang ekslusif, model cloud computing pribadi terbaik untuk bisnis dengan kebutuhan komputasi dinamis atau tidak dapat diprediksi yang memerlukan kontrol langsung atas lingkungan mereka, biasanya untuk memenuhi persyaratan keamanan, tata kelola bisnis, atau kepatuhan pada peraturan.

Ketika sebuah organisasi merancang dan mengimplementasikan private cloud dengan benar, ia dapat memberikan sebagian besar manfaat yang sama yang ditemukan di public cloud, seperti self-service dan skalabilitas pengguna, serta kemampuan untuk menyediakan dan mengkonfigurasi virtual machine (VM) dan mengubah atau mengoptimalkan resource komputasi sesuai permintaan. Organisasi juga dapat menerapkan alat tolak bayar untuk melacak penggunaan komputer dan memastikan unit bisnis hanya membayar sumber daya atau layanan yang mereka gunakan.

Selain manfaat inti yang melekat pada kedua model penerapan cloud, cloud pribadi juga menawarkan:

  • Peningkatan keamanan jaringan yang terisolasi.
  • Peningkatan kinerja karena sumber daya semata-mata didedikasikan untuk satu organisasi.
  • Peningkatan kemampuan untuk kustomisasi.

Kelemahan Private Cloud

Private cloud services juga memiliki beberapa kelemahan. Pertama, teknologi private cloud, seperti otomatisasi yang ditingkatkan dan user self-service, dapat menghadirkan kompleksitas bagi suatu perusahaan. Teknologi-teknologi ini biasanya memerlukan tim TI untuk menata ulang beberapa infrastruktur pusat datanya, serta mengadopsi alat manajemen tambahan. Akibatnya, organisasi mungkin harus menyesuaikan atau bahkan meningkatkan staf TI untuk berhasil mengimplementasikan private cloud. Hal tersebut bisa mahal tentunya, ketika sebuah bisnis memiliki private cloud miliknya, ia harus menanggung semua biaya pengadaan, penyebaran, dukungan, dan pemeliharaan yang terlibat.

Private cloud yang dihosting, walaupun tidak secara langsung dimiliki oleh pengguna, juga bisa mahal. Penyedia layanan menangani pemeliharaan dan konfigurasi jaringan dasar dalam deployment yang dihosting, yang berarti pengguna harus berlangganan dan membayar secara teratur untuk layanan yang ditawarkan. Ini bisa menjadi lebih mahal daripada biaya dimuka untuk kepemilikan penuh dalam jangka panjang, dan mengorbankan beberapa kendali atas pemeliharaan yang melengkapi jaminan kepemilikan. Meskipun pengguna masih akan beroperasi di lingkungan penyewa tunggal, penyedia cenderung melayani banyak klien, dan menjanjikan masing-masing dari mereka lingkungan khusus yang dipenuhi. Jika sebuah insiden terjadi pada ujung penyedia – server yang dikelola dengan tidak benar atau terbebani secara berlebihan misalnya – pengguna mungkin menemukan diri mereka menghadapi masalah yang sama dengan yang ditampilkan public cloud : tidak dapat diandalkan dan kurangnya kontrol.

Untuk mengetahui Hybrid Cloud yang Diterapkan Datacomm, Baca Juga “Simple and Secure Hybrid Cloud Solution”

Tipe – Tipe Private Cloud

Private cloud dapat berbeda dalam hal di-host dan dikelola, menyediakan fungsi yang berbeda tergantung pada kebutuhan perusahaan:

  • Virtual – Private cloud virtual adalah lingkungan yang tertutup di dalam public cloud yang memungkinkan organisasi menjalankan beban kerja secara terpisah dari setiap pengguna public cloud lainnya. Meskipun server dibagi oleh organisasi lain, logika virtual memastikan bahwa sumber daya komputasi pengguna bersifat pribadi. Organisasi dapat menggunakan VPC untuk mengaktifkan penyebaran hybrid cloud.
  • Host – di lingkungan private cloud yang di-host, server tidak dibagi dengan organisasi lain. Penyedia layanan mengkonfigurasi jaringan, memelihara hardware dan memperbarui software, tetapi server ditempati oleh satu organisasi
  • Managed – lingkungan ini hanyalah lingkungan yang di hosting dimana penyedia mengelola setiap aspek cloud untuk organisasi, termasuk menggunakan layanan tambahan seperti manajemen dan penyimpanan identitas. Opsi ini sesuai untuk organisasi yang tidak memiliki staf yang dilengkapi untuk mengelola lingkungan private cloud saja.

Gambar di atas mengkategorikan private cloud dengan cara mereka di-host dan sejauh mana mereka dikelola oleh penyedia. Mereka juga dapat dikategorikan berdasarkan jenis infrastruktur yang mereka sediakan. Sebagai contoh:

  • Hanya software – hanya menyediakan software yang diperlukan untuk menjalankanprivate cloud environtment, yang berjalan pada hardware yang sudah ada sebelumnya di organisasi. Opsi hanya software sering digunakan dalam lingkungan yang sangat tervirtualisasi.
  • Software dan hardware – beberapa vendor menjual private cloud sebagai paket hardware dan software lengkap. Ini umumnya merupakan platform sederhana yang ada di tempat pengguna dan mungkin atau tidak mungkin lingkungan yang dikelola provider.

Mengatur Pricing Private Cloud

Seperti yang disebutkan, pengoperasian private cloud on premiese lebih mahal daripada menggunakan public cloud untuk komputasi sebagai utilitas. Hal ini disebabkan oleh biaya pemeliharaan back-end yang datang dengan memiliki infrastruktur pribadi dan biaya modal pelaksanaannya. Namun, private cloud yang dikelola dapat mengurangi biaya-biaya tersebut dan, dalam beberapa kasus, bahkan lebih murah daripada implementasi public cloud standar.

Ketahui Juga “Cara Menghitung Biaya Workload Cloud Service Anda”

Vendor menawarkan beberapa model berbeda untuk menentukan harga private cloud yang dikelola. Model harga dan harga itu sendiri dapat bervariasi tergantung pada perangkat keras dan lunak yang ditawarkan dan tingkat manajemen yang disediakan oleh vendor. Seringkali penetapan harga didasarkan pada paket perangkat keras, perangkat lunak, dan layanan yang dapat digunakan dalam penerapan private cloud. Sebagai contoh, harga VMware platform virtualisasi vSphere menggunakan model berlangganan dan dukungan tahunan, dengan harga satu tahun untuk berlangganan dasar atau harga yang sedikit lebih tinggi untuk berlangganan tingkat produksi, dan biaya lisensi tetap. Rackspace, dalam kemitraan dengan Hewlett Packard, menawarkan model pay-as-you-go (PAYG) untuk cloud pribadi, yang menagih pengguna akhir berdasarkan layanan-ke-layanan. Popularitas model penetapan harga ini tumbuh karena pertumbuhan yang cepat di pasar infrastruktur berbasis cloud, menumbuhkan kebutuhan akan model penetapan harga yang lebih fleksibel dan efisien.

Memahami model penetapan harga untuk deployment private cloud yang dikelola bisa menjadi rumit. Banyak situs web vendor tidak menawarkan paket “private cloud” secara langsung. Sebagai gantinya, mereka menjual spektrum berbagai perangkat keras, perangkat lunak, dan layanan yang dapat dimanfaatkan perusahaan untuk menyebarkan cloud pribadi. Seringkali, harga untuk produk-produk ini tidak dibuat jelas secara eksplisit di situs web vendor, dan pembeli akan diminta untuk berbicara dengan tenaga penjualan begitu mereka telah mencapai bagian situs web yang berfokus pada niat pembelian. Ini kemungkinan karena cloud pribadi, dan cloud yang dikelola khususnya, perlu secara khusus disesuaikan dengan kebutuhan bisnis. Pembeli harus memahami proses bisnis mana yang secara spesifik membutuhkan cloud, dan mengapa mereka membutuhkan infrastruktur cloud yang fleksibel dan dapat diskalakan, sehingga mereka dapat membuat pilihan berdasarkan informasi dengan vendor mengenai deployment cloud yang tepat dan produk yang menyusunnya paling efisien.

Datacomm Cloud Business

Salah satu Cloud provider yang dapat dijadikan referensi untuk berlangganan Cloud Server adalah Datacomm Cloud Business dengan salah satu produknya Cloudciti IaaS (Infrastructure as a Service) yang menawarkan cloud safe, secure & scalable, dan didukung oleh rated III datacenter. Menjadikan Datacomm cloud business sebagai perusahaan yang harus dijadikan prioritas utama untuk menjawab solusi cloud server.

Ketahui Layanan Cloud Infrastructure on Datacomm Cloud dengan Klik Tautan : Infrastructure as a Service.

Source: Private Cloud (internal cloud or corporate cloud)

  • Pro-Cons Cloud Computing
    Pro-Cons Cloud Computing Berbagai macam layanan cloud computing yang tersedia saat ini akan mengejutkan bahkan para visioner di Amazon yang menemukan kembali konsep infrastruktur sewaan untuk era internet hampir 15 …
  • Pengertian Multi Tenant Cloud
    Multi Tenant cloud adalah arsitektur cloud computing yang memungkinkan customer dapat berbagi sumber daya komputasi di public atau private cloud. Data masing-masing penyewa terisolasi dan tidak akan terlihat oleh penyewa …
  • Menghitung Ukuran Layanan Cloud
    Sebagian besar perusahaan terkadang tidak cukup memperhatikan pemilihan VM selama penerapan aplikasi di layanan  cloud sehingga dapat menaikkan biaya. Ikuti langkah-langkah ini untuk menentukan ukuran VM yang tepat dan tetap …
  • Pengertian Private Cloud
    Private Cloud adalah salah satu jenis dari Cloud Computing yang memiliki kelebihan hampir sama dengan Public Cloud, yaitu scalability dan self service namun arsitekturnya bersifat pribadi. Tidak seperti Public Cloud …
  • Pengertian Cloud Server
    Pengertian Cloud Server Pengertian Cloud server adalah server komputasi yang di hosting dan diakses oleh pengguna melalui jaringan. Cloud server berfungsi mendukung sistem operasi dan aplikasi yang sama, dan menawarkan …