Pro-Cons Cloud Computing

Pro-Cons Cloud Computing

Pro-Cons Cloud Computing

Berbagai macam layanan cloud computing yang tersedia saat ini akan mengejutkan bahkan para visioner di Amazon yang menemukan kembali konsep infrastruktur sewaan untuk era internet hampir 15 tahun yang lalu. Inovasi industri yang kuat telah menciptakan laju pertumbuhan teknologi yang cepat yang dibagi menjadi tiga sub-kategori – IaaS, PaaS dan SaaS – dengan ratusan layanan tersebar di sejumlah vendor.

Meskipun demikian, ketika sebagian besar tim operasi IT perusahaan memikirkan cloud computing, mereka cenderung ke arah IaaS dan SaaS. Ini karena banyak organisasi beralih ke layanan cloud untuk meningkatkan efisiensi, fleksibilitas, dan daya tanggap IT terhadap perubahan kebutuhan bisnis. PaaS, yang ditargetkan untuk pengembang, jauh lebih populer daripada dua kategori lainnya.

Untuk membiasakan diri dengan dasar-dasar teknologi, pengguna harus memahami pro dan kontra dari cloud computing, use case populer, serta pemain utama di pasar IT saat ini dan bagaimana mereka mempengaruhi vendor lain.

Ketahui Layanan Cloud Infrastructure on Datacomm Cloud dengan Klik “Infrastructure as a Service.”

 

Pergeseran dari infrastruktur ke aplikasi

Pada pertengahan 2010 kita melihat vendor cloud memperluas ke layanan tingkat yang lebih tinggi. Banyak dari produk tersebut merangkum fungsi back-office inti yang dibutuhkan oleh perusahaan IT. Misalnya, vendor mulai menawarkan layanan paket untuk keamanan, manajemen identitas, pemantauan dan otomatisasi manajemen, yang dapat digunakan oleh administrator dan pengembang untuk merampingkan tugas sehari-hari mereka.

Selain daripada infrastructure management tools ini, vendor cloud telah menambahkan penawaran jaringan virtual yang lebih canggih, layanan DevOps seperti kode repositori dan integrasi berkesinambungan dan otomatisasi pengiriman berkelanjutan, serta layanan manajemen konfigurasi dan biaya.

Baru-baru ini, kompetisi cloud telah bergeser ke aplikasi paket untuk pengembang dan analis data. Karena vendor cloud telah meningkatkan software stack, layanan memisahkan pengguna dari infrastruktur dasar dengan secara otomatis menyediakan kapasitas komputasi dan penyimpanan yang diperlukan untuk menangani jenis beban kerja tertentu dan kemudian menonaktifkannya saat tugas selesai.

Produk-produk tanpa server ini semakin mengurangi overhead manajemen dengan menghilangkan kebutuhan pengguna untuk menyediakan dan mengkonfigurasi layanan infrastruktur. Sebaliknya, pro IT hanya perlu memohon API yang tepat.

 

Kelebihan dari Cloud Computing dan kasus penggunaan umum

Pengadobsi cloud pemula, terutama yang berada di departemen pengujian dan pengembangan, tertarik oleh biaya dan kenyamanan infrastruktur cloud. Bagi mereka, layanan cloud menghilangkan persetujuan dan penganggaran yang pernah diperlukan untuk membeli server dan waktu yang diperlukan untuk mengonfigurasi stack visualisasi.

Untuk Mengetahui Definisi Lengkap Cloud Computing, Klik  “Pengertian Cloud Computing”

Banyak organisasi masih melihat biaya sebagai manfaat yang signifikan ketika mereka mempertimbangkan pro dan kontra dari cloud computing. Namun, ketika perusahaan mendapatkan pengalaman dengan armada sumber daya cloud yang cukup besar, tim IT belajar bahwa perhitungan biaya cloud rumit dan beragam. Bahkan, seringkali lebih murah untuk menggunakan static workload dengan set data besar di tempat dengan server khusus.

Meskipun infrastruktur on-premise mungkin lebih terjangkau dalam beberapa kasus, pengguna cloud berpengalaman masih tertarik dengan fleksibilitas finansial dan efisiensi cloud. Mereka lebih suka mengganti biaya modal yang besar di muka dan biaya dukungan perangkat keras dan lunak yang berkelanjutan dengan biaya operasional bulanan atau tahunan. Di bawah ini tercantum beberapa manfaat cloud penting lainnya.

  • Menurunkan biaya operasional IT. Vendor cloud mengasumsikan banyak tugas manajemen perangkat dan perangkat lunak, termasuk menerapkan pembaruan perangkat lunak dan patch keamanan.
  • Meningkatkan sumber daya IT yang tersedia untuk pengembangan layanan internal dan proyek transformasi digital yang secara langsung mendukung unit bisnis.
  • Akses mudah dan cepat ke hardware dan software terbaru seperti CPU dan GPU baru, machine learning dan aplikasi AI dan network interface – seringkali sebelum mereka menyediakan untuk pembeli perusahaan.
  • Konektivitas yang lebih cepat baik di dalam data center dan ke pelanggan yang menggunakan network interface cards (NIC) dan switch terbaru, bersama dengan sirkuit multi-Gbps ke internet exchange points.
  • Direkayasa untuk skala besar, dengan kapasitas sumber daya untuk layanan individual mudah diperluas untuk memenuhi tuntutan beban kerja.
  • Infrastruktur secuirty dan security engineering expertise yang lebih mumpuni daripada yang dimiliki sebagian besar organisasi secara internal.
  • Infrastruktur fisik yang lebih andal daripada kebanyakan perusahaan mampu untuk membangun dan mengoperasikan, ditambah akses ke beberapa lokasi cloud, yang menyederhanakan penyebaran yang berlebihan. Memang, beberapa layanan cloud memiliki redundansi multisite bawaan.

Ketahui Juga “Pengertian IaaS (Infrastructure as a Service) “

Lebih lanjut, kekayaan layanan berarti tidak ada aplikasi yang terlarang – alasan utama organisasi merancang aplikasi generasi berikutnya di cloud. Namun, ketika melihat sistem lawas yang dimigrasi ke cloud, kategori berikut ini paling umum.

  • Basis data yang kecil hingga menengah, sistem yang didukung rumit untuk aplikasi perusahaan seperti ERP dan pemrosesan keuangan.
  • Situs web, aplikasi berbasis web, dan distribusi konten.
  • Analisis data, termasuk konsolidasi dan analisis data yang dilakukan IoT.
  • Software legacy lainnya yang berjalan di lingkungan VM internal.
  • Pengembangan perangkat lunak, pengujian, dan alur kerja DevOps.

Baru-baru ini, organisasi telah menemukan cloud yang sangat cocok untuk aplikasi container menggunakan layanan microservices dan pengembangan dan penyebaran aplikasi AI.

Kekurangan dari Cloud Computing

Meskipun cloud telah menjadi anugerah bagi organisasi dan sumber daya IT, layanan cloud bukanlah obat mujarab untuk semua masalah operasional IT. Organisasi harus menyeimbangkan banyak manfaatnya dengan kekurangan berikut ini. Beberapa kekurangan terbesar termasuk yang berikut ini.

  • Shared security model yang rumit yang membagi kebijakan dan manajemen keamanan antara penyedia dan pengguna. Cloud juga merupakan lingkungan yang dapat diakses publik di mana kesalahan dapat mengekspos sejumlah besar data sensitif.
  • Struktur penetapan harga yang rumit dengan beberapa layanan, seperti instance komputasi, memiliki beberapa tingkatan langganan dan skema penetapan harga. Variabel-variabel ini membuat penetapan harga dan analisis TCO membosankan dan memakan waktu, biasanya membutuhkan bantuan perangkat lunak dari alat bawaan atau pihak ketiga.
  • Biaya transfer data keluar membuatnya mahal untuk mengakses set data besar dan menciptakan disinsentif untuk pindah ke penyedia lain.
  • Kurang fleksibel daripada lingkungan DIY dengan banyak pilihan konfigurasi yang dibuat oleh penyedia.

Ketahui  Juga “5 Hal Yang Perlu Diperhatikan Saat Migrasi Aplikasi Ke Cloud”

  • Dukungan pelanggan yang samar dan tidak konsisten yang mungkin sulit dijangkau, membuat banyak organisasi melakukan kontrak dengan manajemen cloud pihak ketiga dan dukungan partner.
  • Lokasi terpencil membutuhkan konektivitas jaringan yang cepat ke internet atau sirkuit pribadi langsung ke penyedia.
  • Memerlukan cloud dengan desain khusus dan keahlian operasi di luar apa yang biasanya ditemukan dalam organisasi IT internal.
  • Diperlukan lebih banyak perencanaan untuk memenuhi persyaratan peraturan spesifik per negara atau industri, terutama ketika data dan beban kerja di-host di luar kediaman seseorang atau negara dengan undang-undang privasi yang ketat.

Sebagian besar organisasi menemukan bahwa layanan cloud adalah alternatif yang unggul untuk data center tradisional untuk beberapa beban kerja. Memang, pertumbuhan eksplosif dari pendapatan cloud menunjukkan bahwa jumlah pelanggan cloud perusahaan dan penggunaan rata-rata mereka terus meningkat.

Trik untuk perusahaan adalah menemukan keseimbangan sumber daya cloud dan on premise dengan menilai yang paling cocok untuk keberlanjutan dan aplikasi masa depan mereka. Bagi sebagian orang, terutama UKM dan perusahaan rintisan, masa depan all-cloud masuk akal, sementara perusahaan besar umumnya bertemu pada perpaduan optimal cloud dan infrastruktur tradisional.

Datacomm Cloud Business

Salah satu Cloud Computing provider yang dapat dijadikan referensi untuk berlangganan Cloud Server adalah Datacomm cloud business dengan salah satu produknya Cloudciti IaaS (Infrastructure as a Service) yang menawarkan safe, secure & scalable, dan didukung oleh rated III datacenter. menjadikan Datacomm cloud business sebagai perusahaan yang harus dijadikan prioritas utama untuk menjawab solusi cloud server.

Source: Pro-Cons Cloud Computing

  • Pro-Cons Cloud Computing
    Pro-Cons Cloud Computing Berbagai macam layanan cloud computing yang tersedia saat ini akan mengejutkan bahkan para visioner di Amazon yang menemukan kembali konsep infrastruktur sewaan untuk era internet hampir 15 …
  • Pengertian Multi Tenant Cloud
    Multi Tenant cloud adalah arsitektur cloud computing yang memungkinkan customer dapat berbagi sumber daya komputasi di public atau private cloud. Data masing-masing penyewa terisolasi dan tidak akan terlihat oleh penyewa …
  • Menghitung Ukuran Layanan Cloud
    Sebagian besar perusahaan terkadang tidak cukup memperhatikan pemilihan VM selama penerapan aplikasi di layanan  cloud sehingga dapat menaikkan biaya. Ikuti langkah-langkah ini untuk menentukan ukuran VM yang tepat dan tetap …
  • Pengertian Private Cloud
    Private Cloud adalah salah satu jenis dari Cloud Computing yang memiliki kelebihan hampir sama dengan Public Cloud, yaitu scalability dan self service namun arsitekturnya bersifat pribadi. Tidak seperti Public Cloud …
  • Pengertian Cloud Server
    Pengertian Cloud Server Pengertian Cloud server adalah server komputasi yang di hosting dan diakses oleh pengguna melalui jaringan. Cloud server berfungsi mendukung sistem operasi dan aplikasi yang sama, dan menawarkan …